Satpol PP Kabupaten Jombang Berhasil Mengamankan 10 Pasang Laki Perempuan

Posted by: Reply 771 Views

KJ, Jombang – Satuan Polisi Pamong Praja Pemerintah Daerah kabupaten Jombang Jawa Timur, berhasil mengamankan 10 pasang laki-perempuan saat tidak bisa menunjukkan surat nikah, Jum’at (24/1/2020).

Tim satuan tugas razia di wilayah hukum Kabupaten Jombang ini, mengamankan pelaku di hotel melati di kawasan Mojoagung dan di rumah kost di lingkungan Desa Kepatihan, Kecamatan Jombang. Razia ini dilakukan untuk meminimalisir perilaku maksiat dan untuk memberi rasa nyaman kepada masyarakat.

Mengetahui petugas masuk ke kamar hotel perempuan berhijab ini langsung jatuh pingsan. Petugas yang curiga dengan aksinya ini langsung membuka helm sang perempuan. Anehnya, sang ibu paruh baya ini langsung bangun.

Petugas langsung membawanya ke mobil patroli. Saat digelandang perempuan ini terus teriak, meronta, bahkan saat naik mobil patroli kepalanya terus dipukulin sendiri. Sampai akhirnya petugas mengamankannya di kursi depan takut terjadi apa apa.

Perempuan ini diamankan di sebuah hotel di kawasan Mojoagung, Jombang, Jawa Timur Jum’at siang. Selain itu sejumlah pasangan yang tidak bisa menunjukan surat nikah langsung diamankan ke Mako Satuan Pol PP Jombang.

Sebelumnya, petugas juga menyisir kawasan kost di Desa Kepatihan, Kecamatan Jombang Kota. Di sini, petugas mengamankan satu pasang muda mudi yang bukan suami istri.

Dalam razia rumah kost ini, petugas gabungan dari TNI/Polri, dan Satpol PP Kabupaten Jombang mengamankan sepuluh pasangan bukan suami istri yang kedapatan berduaan di dalam kamar.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Jombang Drs Agus Susilo, S, mengatakan, razia sengaja digelar untuk meminimalkan aksi kemaksiatan. Dari razia di kamar kost dan hotel ini seluruh pasangan yang tidak bisa menunjukan surat resmi langsung diamankan, ujar Kasat.

Kasat Pol PP juga mengatakan, pertama kita razia tempat kost di wilayah Kepatihan, kemudian kita sisir Hotel Sederhana dan Jaya Mulia  di wilayah Mojoagung. Haslinya kita temukan 10 pasang. Satu pasang di rumah kost Kepatihan,  satu pasang di Hotel Jaya Mulia, sisanya di Hotel Sederhana, katanya.

“Sanksinya menyesuaiakan, kita masih melakukan pendataan. Perlu kita lakukan pembinaan, namun jika perlu tindak lanjut akan kita bawa ke Dinsos,” ungkapnya.

Soal sanksi Agus mengaku akan menyesuaikan tingkat kesalahan dari hasil pemeriksaan yang dilakukan petugas. Selain pembinaan jika perlu untuk di salurkan ke Dinas Sosial, petugas akan melakukan kordinasi dengan dinas terkait, pungkasnya.

Pewarta Kabarjagad Agus Situju Haerah

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below